DSDAN Usulkan Penggunaan Air Permukaan Guna Kurangi Land Subsidence

  • Bagikan

Kota Pekalongan – Dewan Sumber Daya Air Nasional (DSDAN) melakukan kunjungan Kota Pekalongan dalam rangka memberikan rekomendasi pengelolaan SDA untuk mendukung penanggulangan banjir rob yang kerap melanda Kota Pekalongan.

Pertemuan yang membahas salah satu isu strategis tersebut diterima oleh Sekretaris Daerah Kota Pekalongan,Hj Sri Ruminingsih,SE,MSi beserta para perwakilan OPD terkait di Ruang Jetayu Setda Kota Pekalongan,Senin(19/4/2021).

Pada kesempatan tersebut, perwakilan DSDAN,Indro Cahyono selaku anggota DSDAN menjelaskan bahwa kedatangan tim DSDAN ke Kota Pekalongan yakni ingin berpartisipasi membantu memberikan rekomendasi-rekomendasi kepada Pemerintah Kota Pekalongan dalam hal menanggulangi bencana banjir rob yang sering terjadi di Kota Pekalongan dan belum tertangani sepenuhnya.

Menurutnya, banjir rob di Kota Pekalongan permasalahan yang terjadi didalamnya adalah penurunan muka tanah (land subsidence) setiap tahun akibat pengambilan air dari dalam tanah yang tidak terkendali.

“Ini kompleks sekali,menurut yang disampaikan Ibu Sekda tadi masalahnya berat harus memindahkan masyarakat padahal tidak ada lahan lagi.

Dari kami berpendapat,salah satu penyebab permasalahan banjir rob disini terjadi setiap tahun landsubsidence karena pengambilan air dari dalam tanah yang tidak terkendali, padahal sumber air untuk dikonsumsi banyak,sehingga kami minta usul ke Ibu Sekda agar dimaksimalkan bagaimana masyarakat bisa mendapatkan konsumsi air dari permukaan bukan dari air dalam tanah,” tegas Indro.

Disamping itu, Indro menekankan bahwa penanganan banjir rob ini ke depan sebaiknya harus lebih terintegrasi dan adanya persamaan persepsi antar instansi terkait dan seluruh elemen masyarakat agar permasalahan banjir rob ini clear (jelas) sehingga solusi-solusi penangananya yang akan dilakukan dapat maksimal.

Selain itu,lanjutnya, faktor penyebab permasalahan banjir rob tidak tuntas ini adalah pola pikir dan pola hidup masyarakat setempat. Banjir tidak akan pernah bisa terselesaikan selama masyarakat tidak menerapkan pola hidup bersih di lingkungannya masing-masing serta perlunya konsolidasi penyelesaian tata ruang kota yang tertata baik.

“Misalnya penduduk harus pindah karena tidak layak untuk mata pencaharian,kalau memang tidak layak harus ada program sosial untuk meyakinkan mereka (penyelesaian non struktural) terhadap permasalahan banjir rob ini juga penting,tidak hanya program struktural saja seperti pembuatan popa,bendungan,kolam retensi,tetapi permasalahan manusianya juga harus diselesaikam,karena masalah banjir ini juga datang dari pola hidup manusia.

Yang terakhir,penyelesaiannya itu harus dari tata ruang,kota ini harus dikonsolidasi lagi letak-letak nelayannya dimana dan sawah yang harus dipertahankan dimana itu harus dipastikan,jika sudah konsolidasi inshaAllah akan memberikan jawaban yang lebih permanen terhadap persoalan banjir rob. Jika memang harus adaptasi ya diselesaikan konsep adaptasinya seperti konsep rumah susun,”jelasnya.

Sementara itu, Sekretaris Daerah Kota Pekalongan,Hj Sri Ruminingsih,SE,MSi menyampaikan apresiasi dan terimakasih dengan perhatian Pemerintah Pusat khususnya kunjungan DSDAN ke Pekalongan untuk memberikan rekomendasi penanganan banjir rob di Kota Pekalongan. Menurutnya, Pemerintah Kota dan seluruh elemen masyarakat harus mendukung program penanganan banjir rob ini karena demi kepentingan masyarakat.

“Komitmen kami dari Pemkot yakni pembebasan lahan dan menyelesaikan sosialisasi terhadap dampak-dampak sosial ekonominya. Ini yang kami tangani saat ini,mudah-mudahan semuanya berjalan lancar,program tersebut dapat berjalan. Sehingga,banjir rob di Kota Pekalongan bisa teratasi secara maksimal,”tandasnya.

  • Bagikan